Gelombang Suara

Audio diartikan sebagai suara atau reproduksi suara. Sinyal audio atau
gelombang suara adalah gelombang yang dihasilkan dari sebuah benda yang
bergetar pada range frekuensi audio (dapat didengar manusia).

Telinga manusia dapat mendengar bunyi antara 20 Hz hingga 20 KHz (20.000 Hz) sesuai batasan sinyal audio. Karena pada dasarnya sinyal audio adalah sinyal yang dapat diterima oleh telinga manusia. Angka 20 Hz sebagai frekuensi suara terendah yang dapat didengar, sedangkan 20 KHz merupakan frekuensi tertinggi yang dapat didengar.
Gelombang suara bervariasi sebagaimana variasi tekanan media perantara seperti udara.

Suara diciptakan oleh getaran dari suatu obyek, yang menyebabkan udara disekitarnya bergetar. Getaran udara ini kemudian menyebabkan gendang telinga manusia bergetar, yang kemudian oleh otak di interpretasikan sebagai suara. Diilustrasikan pada gambar speaker menciptakan gelombang suara.

Gelombang suara berjalan melalui udara kebanyakan dengan cara yang sama
seperti perjalanan gelombang air melalui air. Dalam kenyataannya, karena
gelombang air mudah untuk dilihat dan dipahami, ini sering digunakan sebagai
analogi untuk mengilustrasikan bagaimana perambatan gelombang suara.

Perambatan Sinyal Audio (Gelombang Suara)

Titik hitam pada gambar diatas menunjukkan molekul udara. Sebagaimana getaran loudspeaker, menyebabkan molekul disekitarnya bergetar dalam pola tertentu ditunjukkan dengan bentuk gelombang. Getaran udara ini menyebabkan
gendang telinga pendengar bergetar dengan pola yang sama.

Molekul udara sebenarnya tidak berjalan dari loudspeaker ke telinga.
Setiap molekul udara berpindah pada jarak yang kecil sebagai getaran, namun
mengakibatkan molekul yang bersebelahan bergetar semua terpengaruh berjalan sampai telinga.

Semua gelombang pasti memiliki tiga sifat penting untuk kerja audio meliputi : panjang gelombang, amplitudo dan frekuensi. Gelombang suara dapat juga ditunjukkan dalam suatu grafik standar x versus y seperti ditunjukkan gambar berikut.


Gambar Gelombang Suara


Gambar Grafik Sinyal Audio (Gelombang Suara)

Gambar tersebut memungkinkan untuk memvisualisasi gelombang dengan sudut
pandang matematis, menghasilkan kurva yang dikenal sebagai bentuk gelombang.

f = 1/T

Periode gelombang (T) : Jarak antar titik gelombang dan titik ekuivalen pada
fasa berikutnya.

Amplitudo (V) : Kekuatan atau daya gelombang sinyal. Tinggi gelombang yang bisa dilihat sebagai grafik. Gelombang yang lebih tinggi diinterpretasikan sebagai volume yang lebih tinggi, sehingga dinamakan amplifier untuk perangkat yang
menambah amplitudo.

Frekuensi (F) : Jumlah getaran yang terjadi dalam waktu satu detik. Diukur
dalam hertz atau siklus per detik. Getaran gelombang suara semakin cepat,
frekuensi semakin tinggi. Frekuensi lebih tinggi diinterpretasikan sebagai jalur lebih tinggi.

Gelombang suara ini merambat di udara, atau air, atau material lainnya. Satu-satunya tempat dimana suara tak dapat merambat adalah ruangan hampa udara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *