Rangkaian dan Karakteristik Kelas Penguat (Amplifier)

Amplifiers dibagi menjadi beberapa kelas. Diklasifikasikan sesuai dengan konfigurasi sirkuit dan metode operasi. Amplifier Kelas mewakili jumlah sinyal output yang bervariasi dalam rangkaian penguat lebih satu siklus operasi. Klasifikasi amplifier berkisar dari operasi sepenuhnya linear (untuk digunakan dalam high-fidelity sinyal amplifikasi) dengan efisiensi yang sangat rendah, untuk sepenuhnya non-linear (di mana reproduksi sinyal yang setia tidak begitu penting) operasi tetapi dengan efisiensi yang jauh lebih tinggi, sementara yang lain adalah kompromi antara keduanya.

  • PENGUAT KELAS A

Penguat kelas A memiliki efisiensi maksimum sebesar 25% – 50%. Hal ini bisa dikatakan kurang efisien. Penyebab kurang efisien dikarenakan unsur penguatnya diberi prategangan yang menyebabkan rangkaian penguat ini selalu menghantar meskipun tidak ada masukan, transistor tetap bekerja pada daerah aktif dengan arus bias yang konstan, dan  menyebabkan terjadinya pembuangan daya. Namun memiliki beberapa keunggulan seperti dapat menghasilkan output 360°, bentuk sinyal output sama dengan sinyal input serta memiliki distorsi kecil bahkan tidak ada.

Penguat Kelas A

 

  • PENGUAT KELAS B

Merupakan penguat yang bekerja dengan titik operasinya terletak pada ujung kurva karakteristik, sehingga daya operasi tenang (quescent power)-nya sangat kecil. Jadi, dalam keadaan tersebut, arus atau tegangan operasi tenang hampir sama dengan nol. Apabila tegangan sinyal merupakan bentuk sinus, maka penguatan yang terjadi hanya berlangsung selama setengah siklus. Memiliki keunggulan diatntaranya efisiensi baik antara 70% – 80%, sering terjadinya cross over untuk mencegahnya diberikan tegangan bias dan berfungsi sebagai penguat akhir karena efisiensinya yang sangat baik. Namun ada kekurangan dari penguat kelas B yaitu daya keluaran yg lebih besar dari pada kelas A ( 2X Lipat Dari Kelas A).

JEJAK TERKAIT :  Macam Mikrofon
Penguat Kelas B

 

  • PENGUAT KELAS C

Kelas C Amplifier di desain memiliki efisiensi terbesar tapi linearitas termiskin dari kelas amplifier yang disebutkan di sini. Kelas-kelas sebelumnya, A, B dan AB dianggap amplifier linear, sebagai sinyal output amplitudo dan fase yang linear terkait dengan masukan sinyal amplitudo dan fase. Namun, kelas C penguat adalah sangat bias sehingga output saat ini adalah nol selama lebih dari satu setengah siklus sinyal sinusoidal masukan dengan transistor idling pada titik cut-off-nya. Dengan kata lain, sudut konduksi untuk transistor secara signifikan kurang dari 180 derajat, dan umumnya sekitar area 90 derajat.

Penguat Kelas C

 

  • PENGUAT KELAS AB

Seperti namanya, Kelas AB Amplifier adalah kombinasi dari “Kelas A” dan “Kelas B” jenis amplifier kita telah melihat di atas. AB klasifikasi penguat saat ini salah satu jenis yang paling umum digunakan dari desain power amplifier audio. Kelas AB amplifier adalah variasi dari penguat kelas B seperti dijelaskan di atas, kecuali bahwa kedua perangkat yang diizinkan untuk melakukan pada saat yang sama sekitar titik gelombang Crossover menghilangkan masalah distorsi crossover dari sebelumnya penguat kelas B.

Penguat Kelas AB

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *